Jumaat, 31 Julai 2009

merapu

Bismillahirahmanirahim

Untuk terus menulis di blog ini bukan suatu yang wajib mahu sebaliknya..aku hanya nak tulis jika ada yang terlintas di fikiran dan ilham dari Allah.

Aku bukan juga terlalu rajin nak memerah otak mengadap komputer..adakala diri ini terlalu banyak sindrom malas..bukan apa seharian bekerja..kadang2 badan terlalu letih, penat dan sebagainya. Itu belum ditambah dengan beban kerja lain..

Bukan tidak bersyukur..aku amat bersyukur..Cuma penat..tak salahkan kalau kita bercakap benar. Walaubagaimanapun pekerjaan ini adalah nikmat Allah yang tidak terhingga..at least ada kerja..boleh la nak beli apa yang dihajati…itu apa yang diluahkan untuk waktu ini..

Kebelakangan ini pemikiran ini telah memasuki satu dimensi baru..melihat sesuatu bukan sahaja luaran tetapi dalaman malahan menjangkau deria ke enam..perlaksanaan kerja oleh pelajar kebiasaannya hanya mereka lihat pada kulit tanpa menyelami dasarnya. Oleh sebab itu kerja mereka hanya gah seketika, setelah dinilai ia terkulai layu membasi.

Seharusnya pelajar melihat jauh menjangkau keluar dari tempurung kepala menerobos ruang-ruang kosong…ini dapat dilaksanakan melalui pemerhatian, pembacaan, penelitian, kajian, lukisan, percubaan dan sebagainya. Ini dibantu oleh limpahan bahan rujukan daripada internet, buku, surat khabar, majalah dan sebagainya. Jika pelajar melihat pada satu dimensi alangkah malangnya keupayaan diri dan tenaga muda yang masih ada, tidak digunakan sepenuhnya. Jadilah diri itu umpama anak2 burung yang hanya tahu nganga dan cepat berpuas hati dengan sesuatu perkara.

Seberapa ketika di institut ini aku dapat melihat beberapa perkara yang aku kira dapat dijadikan ilmu dan dimanafaatkan. Namun begitu beberapa penapisan perlu dilaksanakan..itu pun kalau masa mengizinkan…arghhhhhh memang benar masa itu emas dan tidak akan menunggu kita.

Untuk ini aku ingin memberi sedikit pandangan…apa yang datang pada kita itu adakalanya tidak mengembirakan..tetapi ia bukanlah masalah..sebenarnya masalah tidak wujud..masalah hanya ada pada rumus matematik..yang datang pada kita ialah dugaan..yang menguji pertimbangan dan yang membezakan kita dengan individu lain..kerana kita melihat sesuatu situasi pada perspektif berbeza. Oleh itu binalah keupayaan diri mengikut kemampuan, jangan terlalu rendah dan jangan terlalu tinggi kerana tidakkah bersederhana itu disukai oleh Nabi Muhammad S.A.W

Aku…Zact bapak kepada Nana, Nini & Umair hahahahaha

Buat ceri tomato…serangan kulat memang biasa bagi tumbuhan memanjat..untuk kiwi pula terpaksa merentas lautan untuk sampai ke Tanah Melayu…kiwi n ceri tomato