Rabu, 18 Julai 2007

untuk terus berjuang atau mengenang masa lalu..


Perjalanan menuju puncak tidak pernah berakhir sebab lepas habis satu puncak didaki timbul lagi keinginan menakluk puncak yang lain. Benarlah apa yang aku baca di tafsir Al-Quran. Nafsu manusia tak pernah puas..infiniti. Dulu aku tak sangka untuk sampai ke tahap ini...aku bukan pelajar yang cemerlang, mula bertatih..telinga naik tebal mendengarkan bebelan emak tentang warna merah di buku laporan. Selepas melalui semua kegetiran berjalan kaki di tengah panas...melintas Galing ke Air Putih, dari Taman Paris ke SK. Wan Ibrahim,melintas blok Siti Nurhaliza ke rebusan rotan, tapak Pesta ke hadapan rumah Cikgu Faisol menuju MPBP, mendengar dentingan kuil melangkah lesu ke UPSI, hari ini tercangak-cangak di Taman Emas menuju tengahari,hari esok aku tak tahu lagi.

Biar apa yang terjadi pada orang lain langkah tak seharusnya terganggu..ianya hanya kelkatu malam. Aku telah menetapkan perjalanan ini hanya doa dan tawakal menjadi penentu.

InsyaAllah..

Buat semua mantan pelajarku (kalau boleh begitu)

Usia kalian masih muda..

teruskan tanpa ada rasa sangsi..

tetapkan keinginan..jangan berdolak dalik..

genggam erat..jangan terlepas..

sertakan doa setiap saat..sebagai pelengkap usaha

anda pastikan berjaya berkat doa Ibu dan bapa

OK...Wassalam